Mengenal Sembilan Jenis Kecerdasan Menurut Teori Gardner

Howard Gardner, seorang psikolog dan profesor ilmu saraf di Harvard University, mengembangkan teori kecerdasan, yang disebut teori kecerdasan ganda.

Dia mendefinisikan “kecerdasan” bukan sebagai IQ, melainkan, sebagai keterampilan yang memungkinkan orang untuk mendapatkan pengetahuan baru dan memecahkan masalah.

Berikut adalah beragam jenis kecerdasan sebagaimana dikemukakan Howard Gardner dalam teorinya:

Visual-Spasial. Berpikir dalam ruang fisik, seperti halnya arsitek dan pelaut. Sangat sadar akan lingkungan mereka.

Mereka suka menggambar, melakukan jigsaw puzzle, membaca peta, melamun. Mereka dapat diajarkan melalui gambar, citra verbal dan fisik.

Alat termasuk model, grafik, bagan, foto, gambar, pemodelan 3-D, video, konferensi video, televisi, multimedia, teks dengan gambar/bagan/grafik.

Kinestetik-jasmani. Menggunakan tubuh secara efektif, seperti penari atau dokter bedah. Ingin rasa kesadaran tubuh. Mereka ingin gerakan, membuat sesuatu, menyentuh.

Mereka berkomunikasi dengan baik melalui bahasa tubuh dan diajar melalui aktivitas fisik, tangan-on belajar, bertindak keluar, bermain peran.

Peralatan meliputi peralatan dan benda-benda nyata.

Musik. Menunjukkan kepekaan terhadap irama dan suara. Mereka mencintai musik, dan mereka juga sensitif terhadap suara di lingkungan mereka.

Mereka dapat belajar lebih baik dengan musik di latar belakang. Mereka dapat diajarkan dengan memutar pelajaran ke dalam lirik, berbicara berirama, penyadapan keluar waktu.

Alat termasuk alat musik, musik, radio, stereo, CD-ROM, multimedia.

Interpersonal. Pemahaman, berinteraksi dengan orang lain. Siswa-siswa belajar melalui interaksi. Mereka memiliki banyak teman, empati terhadap orang lain, jalan cerdas. Mereka dapat diajarkan melalui kegiatan kelompok, seminar, dialog.

Alat meliputi telepon, audio conferencing, waktu dan perhatian dari instruktur, konferensi video, menulis, konferensi komputer, e-mail.

Intrapersonal. Pemahaman seseorang kepentingan sendiri, gol. Ini peserta didik cenderung menghindar dari orang lain.

Mereka selaras dengan perasaan batin mereka, mereka memiliki kebijaksanaan, intuisi dan motivasi, serta kemauan yang percaya diri, kuat dan pendapat. Mereka dapat diajarkan melalui studi independen dan introspeksi.

Alat termasuk buku, bahan kreatif, buku harian, privasi dan waktu. Mereka adalah yang paling independen dari peserta didik.

Linguistik. Menggunakan kata-kata secara efektif. Ini peserta didik telah sangat berkembang keterampilan pendengaran dan sering berpikir dalam kata-kata.

Mereka suka membaca, bermain permainan kata-kata, membuat puisi atau cerita. Mereka dapat diajarkan dengan mendorong mereka untuk mengatakan dan melihat kata-kata, membaca buku bersama-sama.

Alat termasuk komputer, game, multimedia, buku, tape recorder, dan kuliah.

Logis-Matematis. Penalaran, menghitung. Pikirkan secara konseptual, abstrak dan mampu untuk melihat dan menjelajahi pola dan hubungan.

Mereka suka bereksperimen, memecahkan teka-teki, mengajukan pertanyaan kosmik. Mereka dapat diajarkan melalui logika, penyelidikan game, misteri.

Mereka perlu belajar dan membentuk konsep sebelum mereka dapat menangani rincian.

Naturalis. Memelihara dan menghubungkan informasi kepada alam sekitar. Contohnya termasuk bentuk-bentuk alam seperti mengelompokkan spesies hewan dan tumbuhan dan batuan dan jenis gunung, dan pengetahuan alam diterapkan dalam pertanian, pertambangan, dan lain-lain

Eksistensial. Kemampuan untuk merenungkan fenomena atau pertanyaan di luar data indrawi, seperti tak terbatas dan sangat kecil.

Hipotesis dalam kecerdasan eksistensial telah lebih dieksplorasi oleh para peneliti pendidikan.

Panduan Mengajar Anak-anak Membaca (Berbahasa Inggris)

Klik di Sini!
Show 0 Comments
No comments yet. Be the first.
%d blogger menyukai ini:
Essential SSL